Senin, 16 Maret 2015

Nanny?? Hmm, no thanks

Nanny atau baby sitter atau apalah sebutannya.. Saya tidak memerlukannya. Sungguh, bukan sombong merasa bisa atau bahkan tidak mampu membayar.. Tapi ada sedikit trauma yg masih begitu jelas dalam benak ku tentang seorang yang membantu menjg si kecil.. 
Ya, kala itu usiaku masih sangat belia skitar 6thn.. Dan aku ounya seorang adik yg berusia 2thn, namanya fira.. Orangtua ku adalah seorang epekrja keras.. Terkadang sepulang kantor, matahari tlah tenggelam.. Kadang pula mereka ditugaskan keluar kota. Walaupun ibu dan ayahku hanyalah seorang pns tp mereka punya peranan penting di kantornya. Oiya, akupun punya seorang kakak usianya terpaut lebih tua 5 tahun dri ku , jadi kira kira wkatu itu ia sdah 11thn.. Hingga suatu siang, kejadian itu bermula tinggallah aku, adikku dan tina seprang asisten rumah tangga yang menjaga kami.. Entah apa yg terjadi fira ,menangis tak henti hentinya.. Aku tidak mengerti, yang aku tau saat itu adikku menangis meraung raung .. Sesekali tina membujuknya, memberikannya mainan, coklat, berbagai macam cara .. Dan tina tau kalau fira sngat suka dgn kecap, di kasi lah fira sesendok kecap utk di jilat seperti ice cream.. Tp.. Setelah itu aku melihat tina memasukkan botol kecap ke mulut fira.. Dibuatnya seperti botol susu.. Sampai akhirnya fira tersedak karena kebanyakan kecap di mulutnya bahkan sampai muntah.. Bukan cuma hal itu yang membuatku trauma pada baby sitter, terkadang tina berlaku kasar padaku dan fira, mencubitku.. Memarahiku.. Dan suatu waktu, aku begitu lapar.. Tapi tina lebih memilih tidur daripada harus menyiapkan makanan untukku. Semua kelakuan jahat tina, tidak bisa aku laporkan pada ibu ayahku saat itu. Karena dia lebih dlu mengancamku utk tidak melapor. Dan saat itu aku hanyalah seorang anak kecil yang pendiam tak banyak bicara. Dan penakut. 

Itulah kenapa Aku tidak ingin, revan anakku di didik dengan hati yang tidak ikhlas. Dengan kasih sayang se sedikit mungkin.
Rasanya, aku ingin merawat revan sebaik baiknya dengan penuh kasih sayang tanpa perlu ada kekerasan tanpa perlu ada tekanan untuknya.. Aku ingin menjaga revan sebaik mungkin. Meski harus berlelah lelah, meski begitu sulit meyisikn waktu ku untuk beristirahat karena harus kuliah, mengajar part time dan kembali ke rumah menjadi ibu rumah tangga..
Karena aku tau, masa kecil anakku yang begitu berharga takkan pernah terulang lagi. Ia akan tumbuh dewasa, dan aku pun akan semakin tua dan lemah. 


15 komentar:

  1. saya juga gak pake pengasuh, mengasuh sendiri...kebetulan working at home....bersyukur sekali loh bisa mengasuh sendiri...

    BalasHapus
  2. Iya sy lagi berusaha sekuata tenaga untuk bisa mengaush anak sndiri tanpa bantuan pengasuh.. Ada kebahaggiaan tersendiri untuk itu

    BalasHapus
  3. setuju mbak.. aku trauma banget sama pengasuh gitu, soalnya ponakan pernah patah kaki karena [ter]injak pengasuhnya..

    BalasHapus
  4. saya dan adik saya juga pernah mengalami diasuh oleh pengasuh yg jahat. tapi mungkin kita gak bisa menilai semua pengasuh pasti jahat sih, dulu adik sayalah yg paling ketakutan setiap kali ortu saya sdh berangkat kerja krn harus tinggal dengan pengasuh yg jahat. (kalau saya sdh agak besar jd sdh bisa melawan) tp alhamdulilah sekarang anaknya adik saya mendapatkan pengasuh yg baik dan saying padanya. kadang kebutuhan hidup mengharuskan kita meninggalkan anak kpd orng lain. semoga Allah melindungi dan memberikan yg terbaik utk kita semua.

    BalasHapus
  5. Ngeri juga kalo dapat pengasuh yang jahat begitu..Pengasuh yang bisa tanggung jawab sekarang juga memang susah dicari..

    BalasHapus
  6. Sama mak. Aku juga takut anakku diperlakukan tidak baik, juga sayang duit nya untuk bayar org ngasuh anak

    BalasHapus
  7. Kesel, pengen nyubit si Nanny yang jahat.

    BalasHapus
  8. Iya sih mak nggak semua pengasuh jahat.. Cuma sy nya aja yang masih takut ama pengasuh..
    Betul kata mak nthalia dan mak irly... Susah nyari pengasuh yang amanah..

    BalasHapus
  9. Teman saya juga ada maak, kapan hari itu memberhentikan asisten RT nya karena ketahuan suka mukul anaknya ternyata, hiks

    BalasHapus
  10. Masya Allah teganya nanny mu maak, pengen tak pites kayak kutu...sakit jiwa tuh orang...

    BalasHapus
  11. hhikkss.. jadi meninggalkan trauma ya mak, krn kelakuan si nanny jahat...

    BalasHapus
  12. Yg sy crtakan di atas tuh mak cuma sebagian kecil dri kelakuannya.. Malahan sblum dia diberhentikn smpat adu jotos lho dgn ibu sy.. Smpai baju ibu sy robek2..
    ������

    BalasHapus
  13. Saya kalo punya anak nantinya juga rencananya begitu, Mak. Gak akan ambil pembantu. Mau urus sendiri semuanya.

    BalasHapus
  14. Klo sy mak...asisten hanya utk urusan rmh tangga saja...ssmua yg berkaitan dg ank sy pegang sendiri... :) slm knal mak

    BalasHapus

Ada kesalahan di dalam gadget ini