Senin, 20 Juni 2011

WANTED : cowo bernama “adit”

Agghhh.. pokonya gue mau adit. Titik. Gue gak peduli dia nak mana yang penting “adit”.
Oopss, sorry..kenalin nama gue Putri Monalisa, panggil aja tita. Ngga tau tuh nyokap nyambung dimana putri monalisa ma tita. Yg penting panggilan gue dari dulu mpe skarang ya.. tita.
Pagi menyongsong setiap makhluk untuk kmbali beraktifitas. “pagiii tita..” sapa dina teman bangku gue. “pagi” .jawabku ketus. “jadi, ceritanya kamu pngen cari adit lagi. Kan pacar kamu yang kemarin namanya adit juga, yg dulu-dulu juga namanya adit. Nggak pengen cari suasana baru ya.. atau kamu pengen koleksi org2 yg namanya adit?hehe” dina membahas soal adit itu.“aahhh, dina.. ada-ada aj dehhhh, bukannya mau koleksi tp gue memang Cuma mau punya suami yang namanya adit. Titik.”. “ya ampuun, suami??” aku mengangguk tanda mengiyakan dari pertanyaan dina. “kita masihh kleas XII, masihh jauhh tita sayang untuk mikirin suami sgala. Pikirin aja tuh UN udah depan mata. Masihh aja nyari manusia yg namanya adit.” bukan masalah itunya sihh, bentarr lagi gue ultah dan ini ultah gue yg ke 18, truss tanpa adit. Mana mau gue.
Gue beradu mulut dengan dina. Bahkan sekarang udah waktunya pulang sekolah gue masihh mikirin itu. Yang ada diotak dina “epen ya alias emang penting ya..” ya.. pnting lah buat gue. Ini kebutuhan batin gue, dan gak ada seorang pun yang mengerti itu. Hfffftt.
“oiiii titta, ngelamunn aja!” sesorang memukul mpundakku.“eh, fikar… yukk pulang1!!” dia fikar, sepupu satu kali gue. Nyokapnya soodara dengan bokap gue. Tiap hari pulang pergi sekolah gue bareng dia, karena kami satu sekolahan. Sayangnya, dia gak sejurusan ma gue. Gue nak IPA sdngkn dia IPS. Jadi hanya sdikit org yg tau klw gue spupuan dgn dia. Ooppss, knpa gak Tanya fikar aja.. kalai-kalii fikar punya teman gitu yang namnya adit. Heheh
“kok ngelamun lagii sihh. Nihh helm”
“hehehe, sorry bos!! Eh, kar punya teman yg namanya adit ngga??”
“adit?? Pasti mau di jadiin pacara lagi tuh”
“heheh tau aja loe”
“ciiihh.. bisanya nyengir mlulu. Ntarr dehh gue cariin. Emangnya knapa harus yang namanya adit sih , tita?”smbil mngendarai motornya. “fikar, pertayaan mu kok sama sih dgn dina. Nggak ada yg laen ya.. kan gue Cuma mau sama org yg namnya adit.aplagikan 2 minggu lagi gue ultah. Masa sih ngga adasomeone special gitu..”
“hffttt, epenkah” keluhh fikar
“yee nih anak. Jangan-jngan jdoh kalii ya ma dina jawabannya lagi-lagi sama. Ya pentinglah” kataku ketus sambil memukul pundakknya.“klw gituu nitip salam deh buat dina. Kan impas tuhh, gue nyaarii teman yg nama nya adit truss temann loe dina, ama gue”
“huhh, mw nya. Asala loe tau ya.. dina itu udah punya pcar.”
“ya. Patah hati deh gue” sok dramtis.
Ngga trasa dah nyampe rumah. Rumah gue dgn fikar cma beda lorong. Kita satu perumahan.
“thanks ya..”
“yoett.. see ya!!” gue Cuma ngangguk. Dan ngeloyor masuk.
“eh.. fikaaaaarrrrrr !”” gue berbalikk n manggil fikar kmbali. Dalam hitungan detik fikar udah didekat gue lagi. “antarr gue ke tmpat bimbel ya sbntar”
“ok dehh” . ucap fikar tanpa complain gue panggil balik.
****
Krjaan gue Cuma, sekolah , bimbel, bantu nyokap. Kebtulan karena gue sendiri yang cewe. Kakak gue cowo udah krja sih. Namnya putra leo pratama. Dipangil leo.
Ngga kerasa jam udah menunjukkan pukul 5 sore. Siap-siap nungguin fikar datang.
“eh, fikar dah lama loe.?” Fikar udah duduk manis di ruang tengah , smbil menonton tv
“ya.. lumaynlah, emangg y aloe, ngga pernah bisa ontime”
“sorry dehh.. yuk berangkat” fikar pun berjalan menuju pintu. Sementara aku pamitan sama bunda dulu
“tita..” panggil fikar saat motornya mulai jalan.
“knapa fik?”. “gue baru ingett klw ternyata teman sekelas gue ada yg namanya adit. Murid baru sih. Tp, sorry ya.. gue gak bisa bntu ngedektin lo ma dia”. “serius, fik?? Ya.. ngga apa-apa dehh klw loe ngga bisa bntu. Nnti gue nyari cara sendiri buat dia merasa klw gue ada” kataku senang, skaligus sok mendramatisir. Gue ngeliat muka fikar di kaca sipon motor. Kok ngga ngeyakinin ya, sepertinya ada sesuatu deh. Tp ngga mungkin fikar mw bohong ma gue. Atau kali aja dia punya masalah.
“thank ya, fik. Nih helmnya. Thenk so much”. Kebiasaan gue ninggalin fikar dan langsung ngeloyor masuk ke tmpt bimbel.
****
Satu minggu berlalu, dan gue belum juga nemuin cara untuk nyari perhatian adit. Gue juga blum punya keberanian untuk liat manusia yang namanya adit di sekolahan gue. Padahal dina udah penasaran setengah mati pengen ngeliat orangnya. Mana bentar bimbel lagi. Hfft , bosan deh.
Sekarang waktunya bimbel, gue telat !!! dan masuk jam ke-2. “eh, tita.. telat lagi loe?” Tanya abi teman sekelas gue ditempat bimbel ini. Dan gue hanya mengangguk malas. “eh, ta. Gue pngen ngomong sesuatu ama lo” tinba-tiba mimic muka abi jadi serius. Bertepatan bel istirahat di mulai. “ada apa sih, bi?”. Tanyaku penasaran. “ada cowo, naksir berat ama loe. Sebenarnya sih dia udah pnya pacar. Tp, katanya dia rela ngelepasin pcarnya demi loe , gitu.”. “hahha, abi..abi.. gue pikir ada brita apa. Ya. Ampun Bi, gue nggak mau jadi pihak ketiga. Apa hebatnya sih gue sampe mau ngelepasin pacarnya?”
“asa lo tau ya tita..dia udah jadian ama pcarnya selama dua thn, dan mau putus gitu aja karena loe. Masihh ngga “ngeh” juga?” gue menggeleng aja. Iseng-iseng gue Tanya dia nak mana.”nak ips, kelas sebelah.” Jawab abi seadanya. Kelas gue memang dekat dengan kls khusus ips. “dia juga satu sekolahan ama lo.” Lanjut abi. “oh, ya..?” gue mencoba bertanya labih lanjut. Abi mengangguk tanda benar, “namanya ADIT” lanjut abi. “apa?” gue pura-pura ngga denger, soalnya nama itu… “namanya Aditya, mungkin loe belum knal dya, katanya sih dya murid baru di sekolah loe. Tiap pulang imbel dya itu trus cerita tentang lo, loe dan lo aja..and katanya lagi loe punya spupu yang satu kelas ama dya” abi bercerita panjang lebar. Hmm.. mungkin adit ini kalii ya yg dimaksud fikar. Tp, kok fikar ngga pernah cerita ya.
“oii.. ngelamun aja. Jadi gimna nih taggapan loe” abi membuyarkan lamunanku. “ya, terserah loe dehh gimna baiknya, yang penting gue ngga mau jadi org ke-tiga.” Setelah gue ngomong keak gitu,abi langsng pergi ninggalin gue. Ya rabb.. terima kasih sudahmengabulkan doa’ku secepat ini. Tanpa perlu gue menunggu lama. Walapun rada nge-bingungin.Pulang bimbel gue ngga sengaja ngeliat abi bareng seorg cowo yg lumayan familiar, mungkin itu kali ya yg dibilang adit. Senyumku mengambang.
Kuceritakan hal ini pada dina, 3 hari berturut-turut dina ngajak gue iseng-iseng jajan dikantin nak ips. Gue sih udah biasa lewat sini, secara bisa dibilang gue salh satu aktivis sekolah ini. Hehe sombong.tapi gue blum prnah ngeliat jelas makhluk yg bernama adit itu, tapi kali ini Gue mencoba melirik kea rah kelas fikar , oopss ternyata dia lagi berdiri dekat pintu dan sebentar lagi gue dan dina lewat situ. Pas gue lewat, gue ngeliat papan namanya tertulis “ADITYA”. . that’s right. He’s the man. Tapi, gue tetap sedih soalnya gue tetap ngga punya cara untuk jadiin seorang adit pacar gue. Dan sekarang gue pasrah. Mungkin “ADIT” bukan jodoh gue.
Besok adalah perayaan 18 thn gue, tanpa adit.
Tanggal 22 desember 2010 pukul 00.00. “happi birthday tita..” gue memberikan ucapan untuk diri gue sndiri. Hp gue berdering tapi dilayar tertulis nomor dirahasiakan, sok misterius banget sih tapi tetap gue angkat untuk menghormati org pertama ini yg ngcapin HB ke gue .”halo, ..” ucapku.. dan gue hanya mendengar seperti instrument piano disebrang. Wouw siapa nihh org surprise bangett, dan sekrang dia nyanyi happybirthday skaligus dgn instrument tadi. Fdan kali ini gue yakin itu bunyi tuts piano dehh. “Happybirthday ya.. tita. Semoga loe happy selalu. Tetap jadi tita yang aku kenal, dan trus buat aku merasa bangga.” Tyiba-tiba musiknya berhenti dan dia ngomong seperti itu. kali ini gue yang ngomong “maaf, ini siap ya..”keaknya gue baru kali ini dengar suara yg keak gini deh. “aku salh satu pengagum rahasiamu. Klikk” telepon pun dimatikan olehnya. Emang masihh jaman ya.. jadi secret admirer . tapi gue salut ama dia udah buat gue penasaran setengah mampus. Siapapun dia,dia berhasil nge-buat jantung gue berdetak kencang.
“tita.. cepattt. Tamu-tamu udah bnyak yang datang.” Dian sibukngebuat gue lari kiri kanan di kamar gue. Dan akhirnya gue selesai dengan dress putih panjang sampai betis, dan lengan balon baju gue ala Cinderella. Gu turun dari tangga yag tembus ke teras belkang, alis lokasi acara. Gue diiringi instrument piano yg ngelantunin happy birthday. Tapi, kok persis ya.. keak yg semalam gue dengar, si penelpon misterius itu. “ya.. selmat malam para hadirin inilah putri monalisa yg berulang tahun pada malam ini. Biasa kita kenal sebagai tita. Tita, gue fikar sebgai sepupu loe yang baik hati akan memebrikan loe hadiah ultah yg ngga bkalan pernah loe lupain” fikar berbicara mengunakan microphone, seluruh mata tertuju padanya. “silahkan loe liat dibalik piano itu” fikar memnita gue menuju piano , dan ketika gue ke sana, gue ngeliat cowo yang slama ini gue intip dari kejauhan, “Happy birthday Putri Monalisa. Aku Aditya, aku yg nelpon kamu semalam. Maaf ya.. buat kamu penasaran. Sebenarnya aku sudah knal kamu dari fikar, tau apa yang kamu lakukan, apa yang kamu inginkan, apa yg jado hobby kamu. Dan sekrang aku mau kamu jadi putrid di singgasanaku. Akankah kau menyambutnya?” wuahhh.. gue ditembak ama ADITYA. Gue ngga mimpi kan???
asli thanks buanget buat fikar, pasti dia udah persiapkan semua ini. Dan gue jamin adit bersih dari menjalin hubungan alias sekrang ngejomblo, walopun Cuma firasat. “te-rima.te-rima…” teriak para tamu
“iya, saya mau..” ucapku dengan malu. Dan kali ini dia kembali memencet tuts piano memainkan lagunya AFGAN – Terima Kasih Cinta. Akhirnya, ultah bersama ADIT terwujud. End.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini