Jumat, 10 April 2015

Corner thought : suka duka jadi ibu

Jadi mama, ibu, bunda, ummi atau apapun sebutannya.. Bukanlah pekerjaan mudah.
Walaupun seringkali di understimate kalau IRT (Ibu Rumah Tangga) not really speciall. Harus siap sedia untuk anak selama 24 jam.

Saya punya anak di umur yang relative muda . 21thn. Jadi ibu dari 1 orang anak saaja saya sudah begitu susah me-manage  waktu, antara jadi IRT, kemudian jadi Mahasiswi ditambah lagi, kerja paruh waktu menjadi tenaga pengajar di salah satu bimbingan belajar. bagaimana mau punya 5?? Cita-citanya sih pengen punya 5 anak, tapi karena lahiran pertama iniSC (Sectio Caesar) mungkin 5 itu kebanyakan kali ya, paling banterr cuma 3. Eh, kok malah curhat pengen punya banyak keturunan.. Hihi

Kembali lagi, soal urus mengurs anak,,
Saya memang baru kemarin sore jadi seorang ibu, tapi meskipun begitu saya mengurus revan betul betul sendiri tanpa bantuan pengasuh. Dan rela cuti semester kuliah demi asi eksklusifnya revan. Betul-betul sebuah perjuangan, untuk itu. Kalau ada yang bilang , "kan bisa di perah".. ASI ku tidak begitu banyak buat di tabung (saat itu).
Kadang saya berpikir seperti ini, disaat teman teman ku yang lain lagi sibuk hang out. Saya di rumah sibuk mengurus revan dan itu terekadang jadi hiburan juga.. Paling suka momen memandikan revan..
Walaupun "me time" tidak begitu banyak, setidaknya saya bahagia dengan semuanya. Bahagia nikah muda, bahagia jadi ibu muda, dan bahagia punya suami yg cakep hihihi..

Ibuku slalu bilang, saya tidak perlu sedih dengan apa yang orang katakan.. Nyatanya saya punya semuanya yang belum tentu orang punya "suami yang cakep dan insya allah sholeh, anak yang pintar dan insya allah sholeh juga" 
Hal ini yang kadang jadi pembangkit semangat. Walau disisi lain, masih ada yang melihat saya seperti seorang anak kecil.. (Mungkin faktor badan saya yang kecil, trus kurus.. Ketika kembali ngampus saja dikiranya saya ini maba, pas mau mengajar di tempat bimbingan beljar.. Banyak yang kira siswa.. OMG, how cute i am?? Hahhaha,)
Banyak bahkan sering mendengar orang bertanya " eh, kenapa masih kayak anak kecil.. Ngga ada tampang nya kalau sudah punya anak..??" 
Hello.. Apa iya, kalau punta anak itu di tandai dengan body gembrot..??
Face yang keibuan bukan yang baby face.. Haha, walaupun mungkin nada bicaranya bermkasud bercanda, tapi saya sedikit tersinggung lho dengan itu.. Seperti di underestimate..
Apa iya, masih anak-anak di saat saya kurang tidur karena temanin revan yang terjaga?? Apa iya masih anak-anak disaat saya harus masak bubur tim buat revan, mandiin revan.. Apa iya masih anak-anak kalau harus menyusui revan.


Semua orang punya style nya sendiri dalam mengasuh anak, dan hanya kita sendiri yang paling mengerti apa yang terbaik untuk anak kita. Meski banyak yang mengajarkan harus begini dan begitu , toh kita yang menjalani semuanya.. Orang terkadang berbicara tanpa melihat realita dikehidupn kita.




5 komentar:

  1. Waa 21 tahun udah punya anak? Ntar jadi kaya ade kakak aja mba, kalo anaknya udah gede hehe

    BalasHapus
  2. Saya jugba nikah muda, sekarang anaknya udah abege kayak kakak adik aja jadinya hehehe

    BalasHapus
  3. Ibu saya dulu punya anak umur 20, pas kita gede sering dikira kakak adik, eh kok ga nurun ke saya, punya anak pas udah 37, hiks

    BalasHapus
  4. tenang Mak, temenku punya anak 6, sedang S2, kerja di BUMN, nggak punya pembantu dan semua kerjaan beres.... Saya salut deh sama beliau... dan Mak Dumera...

    BalasHapus
  5. Beruntung banget kalau bisa nikah muda, saya umur 30 baru punya anak, nyesel rasanya hehe

    BalasHapus

Ada kesalahan di dalam gadget ini